Aliansi Untuk BPPM Balairung UGM: Tolak Kriminalisasi Jurnalis (Pers Mahasiswa)!

Senin 7 Januari 2019, sekira pukul 13.30, Citra Maudy tiba di kantor Polda Provinsi D.I. Yogyakarta. Ia diperiksa oleh penyidik sebagai saksi terkait dugaan tindak pidana pemerkosaan dan pencabulan kepada Agni yang dilaporkan oleh Arif Nurcahyo, Kepala Satuan Keamanan Kampus Universitas Gadjah Mada (SKK UGM). Menurut penyidik, laporan ini mendasarkan pada berita berjudul Nalar Pincang UGM Atas Kasus Perkosaan yang diterbitkan Badan Penerbitan Pers Mahasiswa (BPPM) Balairung di situs web http://www.balairungpress.com/2018/11/nalar-pincang-ugm-atas-kasus-perkosaan/, sehingga jurnalis BPPM Balairung tersebut dirasa perlu untuk dimintai keterangan. Namun, terhadap pemanggilan tersebut, kami nilai ada hal yang ganjil.

Saat Citra diperiksa, penyidik justru banyak mengulik isi berita dan proses reportase/liputan yang dilakukan. Pertanyaan-pertanyaan yang garis besarnya seperti, siapa saja narasumber yang ditemui, di mana menjumpainya, apa yang disampaikan si narasumber hingga pertanyaan aneh: apakah berita ini benar atau hoax, malah dimunculkan oleh penyidik. Sudah barang tentu, materi pertanyaan ini tidak selaras dengan unsur-unsur pasal yang digunakan sebagai basis penyidikan, yakni pasal 285 dan pasal 289 Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP). Sementara, penting diketahui, dalam kasus Agni, posisi BPPM Balairung hanya sebagai pewarta yang mencari berita, yang kerjanya terikat dengan Kode Etik Jurnalistik (KEJ) dan Undang-Undang Nomor 40 tahun 1999 tentang Pers. Dalam pasal 4 ayat 4 UU 40/1999 sudah terang dinyatakan, dalam mempertanggungjawabkan pemberitaan di depan hukum, wartawan punya hak tolak. Tujuan utama hak tolak adalah agar wartawan dapat melindungi sumber-sumber informasi, dengan cara menolak menyebutkan identitas sumber informasi. Hal tersebut dapat digunakan jika wartawan dimintai keterangan oleh pejabat penyidik dan atau diminta menjadi saksi di pengadilan. Serupa dengan pasal 4 ayat4, di dalam Pasal 7 KEJ juga sudah memberikan batasan bagi jurnalis, di mana jurnalis punya hak tolak. Hak tolak adalah hak untuk tidak mengungkapkan identitas dan keberadaan narasumber demi keamanan narasumber dan keluarganya. Namun polisi tampaknya abai terhadap ketentuan ini.

Kesan hendak mempersoalkan BPPM Balairung makin nampak dari pernyataan Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Provinsi DIY, Kombes Hadi Utomo. Seperti dimuat https://kumparan.com/@kumparannews/penulis-nalar-pincang-ugm-atas-kasus-perkosaan-diperiksa-polisi-1546859150423335320?ref=rel, ia mengatakan institusinya memeriksa Balairung Press lantaran ada indikasi berita bohong dengan nomenklatur kalimat pemerkosaan. “Kami akan panggil, mereka-mereka itu kok bisa menemukan nomenklatur pemerkosaan itu dari mana,” ujar Hadi. “Ini yang sebenarnya mau kami ungkap. Kalau faktanya tidak benar jangan disebar-sebar itu apa bedanya dengan hoax.” Pernyataan ini tentu jauh dari unsur-unsur perbuatan pemerkosaan dan pencabulan yang dilaporkan Arif Nurcahyo. Padahal, laporan tersebutlah yang dijadikan sebagai salah satu dasar pemanggilan Citra Maudy.

Selain itu, bila merujuk pada berita Nalar Pincang UGM atas Kasus Perkosaan tersebut, frasa perkosaan yang digunakan sudah sesuai dengan definisi yang dirilis oleh Komisi Nasional (Komnas) Perempuan. Dalam buklet “15 Bentuk Kekerasan Seksual” yang dirilis di laman Komnas Perempuan, perkosaan dapat diidentifikasi dalam bentuk pemaksaan hubungan seksual dengan memakai penis ke arah vagina, anus, maupun mulut korban. Bisa juga menggunakan jari tangan atau benda-benda lainnya. Serangan dilakukan dengan kekerasan, ancaman kekerasan, penahanan, tekanan psikologis, penyalahgunaan kekuasaan, atau dengan mengambil kesempatan dari lingkungan yang penuh paksaan. Definisi tersebut dapat diakses oleh publik melalui laman Komnas Perempuan. Lima belas bentuk kekerasan seksual tersebut juga masuk dalam salah satu agenda advokasi yang sedang berusaha diperjuangkan melalui Rancangan Undang-Undang Penghapusan Kekerasan Seksual (RUU PKS). Maka, penggunaan definisi tersebut oleh BPPM Balairung, kami nilai sebagai salah satu langkah untuk mengenalkan perspektif tersebut kepada masyarakat. Bukan menyebarkan berita bohong atau hoax.

Bertolak dari keganjilan itu, kami menengarai ada alamat untuk mengkriminalisasi wartawan BPPM Balairung. Bila memang demikian, UGM betul-betul melakukan kesalahan fatal dengan mencelakakan mahasiswanya sendiri yang telah mengungkap kebenaran lewat kerja jurnalistik. Pun demikian dengan polisi. Bilamana polisi sampai memasalahkan bahkan mengkriminalkan jurnalis BPPM Balairung, karuan saja akan semakin menciderai nilai demokrasi yang tumbuh dan hidup di Indonesia.

Perlu digarisbawahi, kemerdekaan pers merupakan salah satu wujud kedaulatan rakyat dan menjadi unsur yang sangat penting untuk menciptakan kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara yang demokratis. Sehingga, pemberitaan BPPM Balairung adalah bagian dari pengejawantahan kemerdekaan mengeluarkan pikiran dan pendapat sebagaimana tercantum dalam pasal 28E ayat 3 Undang-Undang Dasar 1945. Di samping itu, dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara yang demokratis, kemerdekaan menyatakan pikiran dan pendapat sesuai dengan hati nurasi dan hak memperoleh informasi, merupakan hak asasi manusia yang sangat hakiki, yang diperlukan untuk menegakkan keadilan dan kebenaran, memajukan kesejahteraan umum dan mencerdaskan kehidupan bangsa. Pasal 4 ayat 1 UU 40/1999 pun sudah menegaskan, kemerdekaan pers dijamin sebagai hak asasi warga negara. Yang dimaksud dengan kemerdekaan pers dijamin sebagai hak asasi warga negara adalah bahwa pers bebas dari tindakan pencegahan, pelarangan, dan atau penekanan agar hak masyarakat untuk memperoleh informasi terjamin.

Berlandaskan pada spirit menegakkan keadilan dan kebenaran itulah, berita berjudul Nalar Pincang UGM Atas Kasus Perkosaan terbit. Sehingga tak patutlah polisi menyerang pemberitaan BPPM Balairung dengan memunculkan kesan ‘berita bohong’, terlebih bila memiliki pretensi hendak mengkriminalkan jurnalisnya. Kami meyakini bahwasanya berita tersebut merupakan buah karya dari kerja jurnalistik yang mana ia harus dilindungi dari tindak-tanduk anti demokrasi yang agaknya ingin menutupi kebenaran.

Berangkat dari pembacaan di atas, kami Aliansi untuk BPPM Balairung menyatakan sikap:

  1. Menolak segala upaya pengaburan isu penyelesaian kasus kekerasan seksual di UGM;
  2. Menuntut pihak-pihak berkepentingan untuk menuntaskan kasus Agni;
  3. Mengecam keras intimidasi dan kriminalisasi terhadap kerja-kerja yang dilakukan jurnalis pers mahasiswa;
  4. Menolak kriminalisasi terhadap jurnalis BPPM Balairung;
  5. Mendesak Rektor UGM untuk melindungi penyintas dan pihak-pihak yang melakukan kerja-kerja pengungkapan kasus kekerasan seksual di UGM.

 

Yogyakarta, 16 Januari 2019

Hormat kami

Aliansi Untuk BPPM Balairung

  1. Lembaga Bantuan Hukum (LBH) Yogyakarta
  2. Aliansi Jurnalis Independen (AJI) Yogyakarta
  3. Lembaga Bantuan Hukum (LBH) Pers Yogyakarta
  4. Perhimpunan Pers Mahasiswa Indonesia
  5. Indonesia Court Monitoring
  6. Lembaga Pers Mahasiswa (LPM) Ekspresi Universitas Negeri Yogyakarta
  7. LPM Rhetor UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta
  8. LPM Poros Universitas Ahmad Dahlan
  9. LPM Arena UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta
  10. Pusat Studi Hak Asasi Manusia (Pusham) UII
  11. Pusat Studi Hukum HAM (HRLS) FH Unair
  12. Perhimpunan Bantuan Hukum Indonesia (PBHI) Yogyakarta
  13. Serikat Pekerja Media dan Industri Kreatif untuk Demokrasi (SINDIKASI)
  14. LBH Pers Jakarta
  15. Pusat Studi Konstitusi (PUSaKO) Fakultas Hukum Universitas Andalas
  16. LPM Nawaksara FH Universitas Airlangga
  17. LPM Hukum Universitas Hasanuddin
  18. Resister Indonesia
  19. Jaringan Muda Setara
  20. LPM Suaka UIN Sunan Gunung Djati Bandung
  21. LPM Jumpa Universitas Pasundan
  22. LPM Media Parahyangan Universitas Parahyangan
  23. Sasana Inklusi & Gerakan Advokasi Difabel (SIGAB) Indonesia
  24. Kantor Berita Difabel www.solider.id
  25. Lembaga Studi Media dan Komunikasi Remotivi
  26. Dewan Mahasiswa (Dema) Fisipol
  27. Social Movement Institute (SMI)
  28. Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) Fisipol
  29. Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII) UGM
  30. LPM Journal Universitas Amikom Yogyakarta
  31. LPM Himmah Universitas Isalm Indonesia
  32. LPM Beta STTN Batan
  33. Lembaga Pers dan Penerbitan MahasiswaNuansa Universitas Muhammadiyah Yogyakarta
  34. Unit Kegiatan Pers Mahasiswa Natas Universitas Sanata Dharma
  35. Forum Komunikasi Pers Mahasiswa Bandung (FKPMB)
  36. Partai Srikandi UGM
  37. Aliansi Demokratisasi Kampus UII.
  38. Korps Mahasiswa Politik Pemerintahan (Komap) UGM
  39. KPO PRP Yogyakarta
  40. DISTRAKSI UGM
  41. Aliansi Lawan Kekerasan Seksual (Yogyakarta)
  42. Lavender Study Club (LSC)
  43. Komite Perjuangan Perempuan (KPP) Yogyakarta
  44. Siempre
  45. #kitaAGNI.
  46. LPM Teropong Politeknik Negeri Surabaya.
  47. Lingkar Studi Sosialis.
  48. FMN UMY
  49. PMII Cabang Sleman
  50. Southeast Asia Freedom of Expression Network (SAFEnet)
  51. Serikat Mahasiswa Progresif Universitas Indonesia (Semar UI)
  52. Yayasan Lembaga Bantuan Hukum Indonesia (YLBHI)
  53. Sahabat Perempuan Indonesia (SPI)
  54. LPPM dJatinangor UNPAD
  55. Komisi Keadilan, Perdamaian, dan Keutuhan Ciptaan Keuskupan Agung Semarang (KKPCKAS)
  56. LPM Merah Maron Universitas Negeri Gorontalo
  57. AGRA
  58. LPM Fenomena Universitas Islam Malang
  59. LPMDIANNS FIA Universitas Brawijaya
  60. LPM Pendapa Universitas Sarjanawiyata Tamansiswa
  61. LPMPresisi ISI Yogyakarta
  62. Rumah Belajar Rakyat
  63. WALHI

 

Individu:

  1. Dahlia Mardani
  2. Damairia Pakpahan
  3. Emanuel Gobay (LBH Papua)
  4. Soleh (LBH Surabaya)
  5. Ni Putu Candra Dewi (LBH Bali/Alumni Persma Akademika Udayana)
  6. Irvan Saputra (LBH Medan)
  7. Aryati Rahman (LBH Manado)
  8. Chandra Muliawan (LBH Bandar Lampung)
  9. Jekson Wenas (LBH Manado)
  10. Sahura (LBH Surabaya)
  11. Habibie Shalihin (LBH Surabaya)
  12. Abdul Azis Dumpa (LBH Makassar)
  13. Zainal Arifin (LBH Semarang)
  14. Harold Aron (LBH Bandung)
  15. Ryan Sugiarto (Alumni Balairung)
  16. Any Sundari (Alumni Sintesa Fisipol UGM)
  17. LPM Gema Keadilan FH. Universitas Diponegoro
  18. Widyanta (Dosen Fisipol UGM)
  19. Aulia Rizal (LBH Padang)
  20. Wahyu Pratama (LBH Banda Aceh)
  21. Willy Hanafi (LBH Bandung)
  22. Gilang Parahita (Dosen Fisipol UGM)
  23. Ali Nafiah Matondang (LBH Medan)
  24. Andi Wijaya (LBH Pekanbaru)
  25. Satrio K. Manggala.
  26. Nabil (Alumni UGM)
  27. Wachid Habibullah (Dir. LBH Surabaya/Dosen FH Univ Trunojoyo
Facebook
Twitter
WhatsApp
Email
Print
Close Menu