LBH Medan Nilai Polres Siantar Ingin Kaburkan Persoalan Kasus DY

Klarifikasi terkait usia DYS yang dilontarkan Kasat Reskrim Polres Pematang Siantar, AKP Daniel Marunduri yang mengatakan kalau DYS sudah berusia 12 tahun mendapat respon keras dari Lembaga Bantuan Hukum (LBH) Medan.

LBH Medan menilai pernyataan yang dilontarkan Kasat Reskrim Polres Siantar terkesan sebagai upaya untuk melakukan pembelaan dan pengalihan masalah seolah-olah kasus DYS itu sudah sesuai prosedur dan mekanisme hukum yang berlaku.

Pihak Polres mencoba mengaburkan fakta yang sebenarnya dengan mengatakan usia DYS telah melebihi 12 Tahun berdasarkan Kartu Keluarga (KK) yang diperoleh dari Kantor Kelurahan di kediaman orang tua DYS yaitu RS dan TM.

“Sementara hasil dari investigasi tim LBH Medan William A. Zai, SH dan Syah Rijal Munthe, SH di lapangan bahwa diperoleh dari keterangan penyidik Polres Pematang Siantar ternyata sudah mengetahui usia DYS tersebut 11 tahun, namun karena adanya desakan dari ibu nya DYS yaitu RS dan pihak korban maka pihak Penyidik melakukan penahan terhadap DYS dengan alasan pernah melakukan perbuatan yang sama,”ujar Wakil Direktur LBH Medan, M Khaidir F Harahap SH kepada wartawan, Jumat (14/06/2013).

Lebih lanjut dikatakan Khaidir, sangat jelas dan terang benderang pihak penyidik melakukan kesalahan besar, melakukan penahanan terhadap DYS bukan karena berdasarkan undang-undang tapi karena desakan.

“Jangan-jangan tahanan yang ada di polres sekarang ini ditahan karena pesanan pihak-pihak tertentu. Jadi lebih baik penyidik Polres Pematang Siantar mengakui kelalaiannya dan meminta maaf daripada melakukan hal-hal yang berusaha untuk mengelabui masyarakat dan mengaburkan kasus ini,”ujarnya lagi.

Mengenai dugaan Kartu Keluarga yang palsu menurut Khaidir merupakan permasalahan yang berbeda. Penyidik dapat melakukan penyidikan untuk menemukan siapa oknum yang memalsukan KK tersebut.

“Semua yang terlibat dalam kasus DYS ini yang dimulai dari penyidikan, penuntutan, hingga putusan pengadilan akan kami laporkan kepada atasan mereka masing-masing agar tidak terjadi lagi pelanggaran hukum pada saat melakukan penyidikan, penuntutan maupun pada saat siding di pengadilan,”pungkasnya.

Sekedar informasi, Polres Pematangsiantar yang menangani bocah 11 tahun karena kasus pencurian melakukan klarifikasi. Setelah melakukan pengecekan ke beberapa pihak, bocah yang dihukum karena mencuri ponsel dan laptop dipastikan telah berumur 12 tahun 3 bulan 23 hari.

Kasat Reskrim Polres Pematangsiantar AKP Daniel Marunduri menjelaskan setelah dilakukan pengecekan ke sekolah, di buku siswa dengan Nomor Induk 4254 tercatat bahwa bocah tersebut lahir 24 Desember 2000. Data itu sesuai dengan dengan raport kelas 1 dan 2.

Daniel menambahkan, selain mengecek ke sekolah, pihaknya telah melakukan kroscek fotokopi kartu keluarga yang didapat mereka dari ibu angkatnya saat penyidikan kasus dimulai. Ternyata kartu keluarga tidak terdaftar di Kecamatan Siantar Selatan.

Pihak kelurahan telah mengeluarkan surat keterangan tertanggal 12 Juni 2013 yang menyatakan bahwa penerbitan atau pencetakan Kartu Keluarga atas nama orangtua angkat bocah tidak terdaftar pada register kependudukan. Selain itu, dalam suratnya dinyatakan ada dugaan Kartu Keluarga dipalsukan

 

Sumber : dnaberita.com

Facebook
Twitter
WhatsApp
Email
Print
  • (+62)21 - 3929840
  • (+62)21 - 31930140
  • [email protected]
  • Jl. Diponegoro No. 74, Menteng,
    Jakarta Pusat 10320

kantor LBH

Media Sosial

Berlangganan Kabar

© YLBHI 2018

Close Menu