AJAKAN TAGIH SIKAP MENTERI LHK, Untuk Stop Kriminalisasi Joko Prianto dan Pejuang Lingkungan lainnya.

Pada 20 Juni 2017, Pengadilan TUN Semarang telah Menolak PK Semen Indonesia yang kembali memastikan kemenangan gugatan warga petani Rembang melalui putusan nomor 91 PK/TUN/2017 setelah tahun lalu menang di MA melalui PK No 99 PK/TUN/2016.

Namun bukannya kembali tunduk pada hukum, diluar itu semua semen Indonesia telah menggunakan semua tangan jahat tak terlihatnya untuk melemahkan perjuangan rakyat membela tanah air, mempertahankan ruang hidupnya di pegunungan Kendeng.

Salah satunya melalui Kriminalisasi terhadap Joko Prianto wakil masyarakat pegunungan Kendeng melalui Kepolisian Daerah Jateng oleh PT Semen Indonesia.

Padahal UU Lingkungan Hidup No 32/2009 Pasal 66 negara menjamin setiap warga negara yg memperjuangkan lingkungan hidupnya tak boleh dikriminalisasi.

Untuk itu kami mengajak kawan sekalian ikut datang MENAGIH Menteri Lingkungan Hidup untuk mengeluarkan sikap memastikan pasal 66 dan UU 32/2009 tentang lingkungan hidup ditegakkan, kriminalisasi para pejuang lingkungan dihentikan dan Pelanggaran KLHS dihentikan dilapangan.

Ayo datang ke Kementerian LHK, Pada Senin, 21 Agustus 2017, Pkl 11.00 WIB di Gedung Manggala Wanabakti, Gatot Subroto – Senayan, Jakarta dilanjutkan setelahnya ke Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban (LPSK)

Kriminalisasi terhadap Joko Prianto, adalah kriminalisasi terhadap semua pecinta alam dan pejuang lingkungan hidup, Menteri LHK tidak boleh diam.

Kontak :

Asfinawati +62 812-8218-930 (YLBHI)
Merah Johansyah +62 813-4788-2228 (JATAM)
Muhammad Isnur +62 815-1001-4395

Koalisi Peduli Kendeng Lestari

– Sebarkan –

Facebook
Twitter
WhatsApp
Email
Print
  • (+62)21 - 3929840
  • (+62)21 - 31930140
  • [email protected]
  • Jl. Diponegoro No. 74, Menteng,
    Jakarta Pusat 10320

kantor LBH

Media Sosial

Berlangganan Kabar

© YLBHI 2018

Close Menu